Alutsista TNI AU Lanud Roesmin Nurjadin Pekanbaru Masih Perlu Bantuan Pemerintah Pusat

Alutsista TNI AU Lanud Roesmin Nurjadin Pekanbaru Masih Perlu Bantuan Pemerintah Pusat

SahabatKharis.com – Kondisi Alat Utama Sistem Pertahanan (Alutsista) TNI AU yang ada di Lanud Roesmin Nurjadin, Pekanbaru, masih perlu banyak perhatian dari pemerintah pusat. Untuk mencapai kata maksimal maka secara nasional diperlukan anggaran yang tidak sedikit mencapai Rp 108 Triliyun di Tahun 2017.

Hal ini diungkapkan Ketua Tim Kunspek Komisi I DPR RI, Abdul Kharis Almasyhari kepada wartawan usai pertemuan dengan Danlanud Roesmin Nurjadin Marsma TNI Henri Alfiandi, Pekanbaru, Kamis (30/3’2017) lalu.

Politisi Fraksi PKS ini mengatakan, untuk kondisi Alutsista yang ada di Lanud Roesmin Nurjadin dalam kondisi bagus.

“Ya kondisinya lumayan baik, tapi belum maksimal, tidak buruk. Untuk mencapai maksimal perlu perjuangan anggaran yang lebih besar lagi,” kata Kharis.

Apalagi sekarang ini untuk pertahanan udara, Indonesia sedang menuju ke taraf Minimum Essential Force (MEF).

“Sebagai MEF memang belum terpenuhi. Untuk mencapai ke angka maksimal ini akan dilihat dari segi penganggarannya. Tahun 2017 baseline untuk mememuhi MEF itu sekitar Rp 209 Triliyun, akan tetapi baru terpenuhi Rp 108 Triliyun, dan ini harus diperjuangkan,” jelasnya dengan berharap, mudah-mudahan dalam pembahasan anggaran ke depan agar bisa direalisasikan.

Mengenai runway yang belum bisa maksimal juga menjadi pembahasan. Ini akan dibahas dengan tegas lagi supaya bisa diperpanjang sekaligus juga untuk taxi way parallel agar tidak mengantre.

“Komisi I sudah mendapatkan semua informasi itu. Ini bentuk pengawasan dari DPR RI atau kerja dari mitra Komisi I, dalam hal ini Kemenhan yang tentunya akan jadi bahan ketika kami gelar rapat-rapat di DPR, baik masalah anggaran, pengawasan maupun bidang legislasi di Komisi I,” ujar Kharis.

Yang jelas, lanjutnya, Komisi I sudah mendapatkan informasi yang sangat akurat dari Danlanud Roesmin Nurjadin berkaitan dengan kondisi Alutsista. “Kita berharap bisa ditingkatkan lagi sehingga nanti pertahanan TNI ini bisa disegani negara lain dan berwibawa,” tutupnya.

Di tempat yang sama, Danlanud Roesmin Nurjadin, Marsma TNI Henri Alfiandi berharap apa yang sudah dibahas bersama Komisi I DPR RI tadi bisa diperjuangkan dan tentunya untuk membuat pertahanan udara semakin kuat. “Mudah-mudahan direalisasikan,” harapnya.

Sumber : DPR RI

Tim Kunspek Komisi I Saksikan Pesawat Tempur F-16 Yang Tergelincir

Tim Kunspek Komisi I Saksikan Pesawat Tempur F-16 Yang Tergelincir

SahabatKharis.com – Tim Kunjungan Kerja Spesifik (Kunspek) Komisi I DPR RI tinjau keberadaan Skadron Udara 16 dan melihat langsung pesawat tempur F-16 A/B TS-1603 yang rusak (muncong pesawat patah, sayap pesawat patah dan kaca penutup keamanan pecah) akibat tergelincir beberapa waktu lalu dilandasan Bandara Sultan Syarif Kasim II (SSK II), di Lanud Roesmin Nurjadin (RsN), Pekanbaru, baru-baru ini.

“Kunspek Komisi I ini dilaksanakan dalam rangka ingin mengetahui secara langsung dan pasti pesawat F-16 A/B TS-1603 yang tergelincir di landasan SSK II dan kesiapan Alutsista Lanud Roesmin Nurjadin dalam rangka menunjang pelaksanaam tugas TNI AU dan kendala apa yang dihadapi oleh Lanud RsN,” kata Abdul kharis Almasyhari selaku Ketua Tim Kunspek disela-sela peninjauannya.

Intinya Komisi I ingin melihat lebih dekat lagi kesiapan mereka seperti apa sih, bagaimana menangani pesawat yang tergelincir ini apakah pesawat ini masih dapat digunakan lagi dan bagaimana perawatannya.

“Ini bentuk pengawasan dari Komisi I, dan hasil temuan dari kunspek ini menjadi bahan untuk kita bahas di DPR dalam Rapat Kerja (Raker) dengan mitra Komisi I dalam hal ini Kementerian Pertahanan,” jelasnya.

Sementara Danlanud RsN Marsma TNI Henri Alfiandi berharap melalui Kunspek ini nantinya Komisi I DPR RI dapat mengetahui tentang kesiapan Lanud RsN dalam menunjang tugas TNI AU serta permasalahan yang dihadapi sehingga dapat memperoleh informasi akurat yang dapat dijadikan sebagai masukkan dalam pengambilan keputusan di masa mendatang.

“Karena Lanud RsN merupakan satu-satunya Lanud operasional di Pulau Sumatera yang memiliki kekuatan dua skadron tempur yakni Skadron Udara 12 dengan pesawat Hawk 100/200 dan Skadron 16 dengan pesawat F-6, yang dituntut untuk selalu siap dalam tugas pengamanan udara,” pungkasnya.

Rombongan tim kunspek Komisi I dipimpin langsung Ketua Abdul Kharis Almasyhari (F-PKS) didampingi anggota Komisi I lintas fraksi, yakni Martin Hutabarat dari F-Gerindra, Sjarifuddin Hasan dan Djoko Udjianto dari F-PD, Syafruddin dari F-PAN, Jazuli Juwaini dari F-PKS, dan Bachtiar Aly dari F-NasDem.

Sumber : DPR RI